23 Tahun dan MT.

[editable]

Rasa-rasanya saya belum menuliskan tentang ini di blog. Entah kenapa kayaknya ada yang kurang aja kalau nanti-nanti saya membaca blog lagi dan di bulan Oktober 2012 gak ada tulisan tentang ini semua *grin*.

Sebelumnya, alhamdulillah banget sama Gusti Allah yang sudah memberikan saya kehidupan sehingga saya bisa melewati 22 tahun saya dan sekarang masuk ke 23 tahun. Alhamdulillah juga di awal umur 23 tahun, saya sudah mendapatkan gelar Master Teknik dari kampus saya di Ganesha.

Lewat postingan ini saya ingin berterima kasih kepada banyak orang yang telah berperan baik positif dan negatif (hahah, becanda =p) dalam perjalanan saya menyelesaikan tesis ini. Gak tau kenapa, merasa punya kewajiban nulis aja karena gak bisa ditulis di buku tesis secara personal. Kalo kata dosen saya mah, harus yang scientific related, yang emotionally related gak usah. Jadi disinilah ucapan-ucapan saya untuk mereka-mereka ini.

Sebelumnya, didahului sama Ucapan Terima Kasih versi Buku Tesis yaa..

-buku tesis-

Sekarang saya mau nambahin khusus secara personal, kepada:

1. Fransisca Callista. Words never enough ini sih namanya kalau udah ngomongin Siska. Terima kasih buat semua bantuan konkritnya yaaa. Sampai nginep-nginep segala ngebuat prototipe bareng. Semua status BBM, SMS semangatnya, SEMUANYA! You’re the best banget emang sisss, bangga bisa kenal dan dikenal sama kamu. :*

kecup terima kasih, siskaa :*

2. Adhi Kurniawan dan Gilang Aditya. Makasih banget masbros, buat obrolan2nya, buat diskusinya, buat ledekan-ledekannya, semuanyaa! Akhirnya tesisnya jadi!

3. Mas Arga Aridarma. Ini nih anak S3 yang sering banget direcokin sama anak2 S2 dan S1. Thanks for being there ya mas. Makasih udah bersedia jawabin pertanyaan random dan gak jelasnya saya. Makasih udah mau bela2in nganterin ke BEC disaat sensor meledak di saat2 terakhir. Hahahh. Sekarang sih udah bisa ketawa, kemaren2 waktu kejadian suram banget ya muka saya.

4. Mas Andre. Ini juga satu orang yang selalu saya repotin dan alhamdulillah mau juga direpotin tiap datang ke lab. Berhubung mas Andre ini hanya datang sekali seminggu jadilah selalu dinanti-nanti kedatangannya. Cuma dia yang ngerti apa yang saya kerjain, tapi ternyata terakhir2 dia bilang “saya gak ngerti sebenernya yang kamu kerjain apa, my”. HAHAH. Tapi mas Andre ini selalu penuh sama ide-ide segar yang bisa bikin saya manggut-manggut dan merasa bodoh setiap kali ngobrol. Makasih ya, mas!

5. Aa Deni dari CLICKS. Ini tempat saya bikin prototipe tesis saya. Dari mulai awal banget dia yang bantu motong-motongin akrilik pakai laser cut yang baunya astaghfirullah banget. Selama sebulan saya intensif ke CLICKS cuma untuk nanya-nanya aja. Si Aa Deni ini lucu banget, mirip sama Sogi dengan rambut keriting dan badan gempal. Kerjaannya ketawa terus. Tapi setiap saya datang selalu pasang muka panik dan bilang “tapi teh, alat kita gak bisa presisi banget loh.”, “ini alat baru teh, belom bagus.”, atau “adeuh si teteh, buat apa sih potongannya kok kecil2 begini? mahal kan jadinya”. Tapi saya bersyukur banget ada dia. Hatur nuhun pisan, A!

6. Kalau tadi namanya Aa Deni, yang di nomor 6 ini Pak Wawan. Sama-sama dari tempat laser cutting, cuma Pak Wawan ini dari Angkasa Putera. Baik banget walaupun kayaknya sih sebel juga soalnya saya bolak balik terus buat ngelasercut-nya. Disaat banyak tukang lasercut bilang gak sanggup buat bikin prototipe-nya, Pak Wawan ini malah menerima dan mau mencoba buat bikin. Akhirnya malahan banyak diskusi. Alhasil pernah setengah hari si bapak ini cuma ngelayanin saya aja yang mau ngelaser cut, padahal yang di lasercut gak seberapa banyak. Makasih banyak, Pak!

7. Teman-teman S2 dan bukan S2 yang lain yang (seringnya) menghuni ruangan mas Arga. Bu Ira, Teh Astri, Mbak Nedya, Bang Hiro, Xanno, dan si Adek. Makasih ya buat semua semangat dan motivasinya! Buat becanda-becandaannya, buat nasehat-nasehatnya disaat saya buntu ngerjain tesis atau habis bimbingan dan mentok, buat makanan-makanan dan cemilan-cemilan yang selalu ada di ruang mas Arga, buat coretan2 papan tulisnya, buat makan-makannya, buat curi jalan-jalannya setiap siang. Murah banget sih kita kalo dipikir2. Ajakan makan siang diluar sedikit aja semua pergi. Kasian bu Dini nyariin kita2. Hahah. Terima kasihhhhh!!!

8. Bu Dini dan Pak Yus. Dua orang yang selalu setia menjawab pertanyaan tipikal dari saya, seperti misalnya: “Ibu Tati ada?”. Hahahh. Dan Bu Dini dan pak Yus ini mau banget nyamper ke ruang Mas Arga atau Ruang KP cuma untuk ngasih tau “Tuh, ibunya udah ada”. Terharu banget waktu mau sidang dan setelah sidang Bu Dini dan Pak Yus ini bilang “Ya ampun, kayaknya baru kemaren mbak Amy sidang sarjana di ruang itu, lulusnya A. Sekarang udah mau sidang S2 lagi. Semoga A juga yaa, mbak!” terharu.. Dan setelah selesai sidang trus keluar hasilnya, Bu Dini dan Pak Yus ngobrol “Mbak Amy, mending mbak Amy nikah dulu aja baru S3 | Jangan mbak Amy, kerja aja dulu biar dapet uang yang banyak | ih pak Yus, kalau udah kerja trus dapet uang banyak mana mau sekolah lagi” de el el. Aduh, saya berhutang banyak sama mereka. Terima kasih yaa pak dan bu!

9. Mas-mas travel langganan. Yang walaupun udah tahu saya mahasiswa S2 masih ngasih saya harga mahasiswa S1. Sambil pesan “cepet lulus yaa, teh”. Trus ketika akhirnya saya bilang “udah bukan mahasiswa lagi”, dia bilang “alhamdulillah, selamat teh!” dengan wajah sumringah dan berseri-seri. Terima kasih ya, mas!

10. Tari yang sekarang udah di Manchester. yang selalu bilang sama saya “ayok cepetan lulus S2, trus S3, trus profesor gantiin bu Tati. Biar nanti kalau gw punya anak dan anak gw masuk ITB gw bisa bilang ‘itu tuh temennya mamah’.” Betul-betul berpikir kedepan banget lo, tar. Hahahh! Alhamdulillah udah lulus S2nya. Tapi lanjut S3nya nanti-nanti dulu ya tar. Tunggu ‘panggilan’. Sukses di Manchesternya tar! =p

11. Triana Mustika. Makasih untuk informasi2 pentingnya yamskiii. Kalau gak dikasih tau, gw gak bakalan aware kayaknya =)) thanks buat semangat-semangat di saat-saat terakhir. “…even it defies your logic” ini seriusan motivasi banget. Kecup terima kasih! :*

12. Zia. Gak paham lagi sama anak gilak satu ini. Selalu loh gw ketawa tiap BBMan. Salahnya gw sih mancing pake CAPSLOCK, trus macem2 deh lanjutannya. Diliatin orang seangkot waktu itu gara2 BBMan sama lo, ziii. Anyway thanks a bunchhhh for always making my mood better ya!

13. Yonny untuk cerita2 seputar koreanya dan nasehat-nasehat untuk gak ambil S3 kecuali lo punya minat yang mendalam disitu. Thanks yon! Semoga kuliah lo lancar2 juga trus cepet balik ke Indo. Cie yang udah ditawarin perusahaan =p

14. Icut, Mita, Ella. Untuk semua cerita-ceritanya, untuk semua semangatnya, untuk doanya, juga untuk kalimat-kalimat “aku mau dong wisuda S2 jugaaa”. InsyaAllah secepatnya yaaa, semoga kuliah dan kerjaan kalian dilancarkan. Terima kasihh! :* :* :*

15. Widhi untuk obrolan-obrolan malam-malam di warung deket kosan. Heran deh, selalu malem obrolannya. Hahahh. Anyway, thanks a lot wid! Ayok dikejar cita dan cinta-nya. Kapan-kapan ngobrol-ngobrol lagi ya kita.

16. Kak Angga. Makasih banyak untuk email, SMS, dan YMnya yang selalu hadir di saat gak terduga, kak. Makasih udah mau terus percaya dan beberapa kali ngelibatin saya dalam proses kerjaannya kak Angga. Makasih banyak juga buat kalimat2 yang dikasih tau ke uput tentang saya. Saya belajar banyak dari kak Angga. Terima kasih untuk semangat dan supportnya ya, kak! Semoga cita-cita kak Angga tercapai semuanya. =)

17. Anto untuk semua support, pengertiannya, semuanya. Makasih ya. =”)

18. Rousyan Fikri buat soundcloud persis di malam sebelum sidang. Hahah. Thanks fik! Deg-degan super ituh.

19. Eja Narindra. Makasih banyak pabosss untuk semangat2nya dan pengertiannya kalo lagi pas mumet. Proyek akan secepatnya diselesaikan! *hormat*

20. Tantes dan Oms yang random banget dimanapun dan kapanpun selalu nanya “kapan lulus” dan “kapan nikah”. Alhamdulillah yah udah kejawab satu, semoga dalam waktu deket ini damai tentram aman sejahtera dulu gak ditanya-tanya pertanyaan berikutnya. =p

21. Martalia Wahyu Sukmawati. Yang sebenernya kita belum pernah kenalan secara formal bukan sih, lia. Berawal dari blog trus jadi temenan sampai sekarang. Makasih banyak banget untuk semua kiriman semangat dan doanya. Untuk bunganya jugaaa. Seriusan belum pernah ada yang kayak gini. Semoga bisa terus temenan dalam kebaikan yaa. Terima kasih banyakkk :* :”)

terima kasih banyak, liaaa :*

22. Prof. Anang Zaini Gani. Ini motivatornya saya dalam mengerjakan tesis. Beliau yang dengan humble-nya membagi cerita-ceritanya dan suka-dukanya dalam mengerjakan penelitiannya selama 40 tahun. Dan beliau berhasil memecahkan salah satu millenium problem-nya dunia. Sudah banyak postingan tentang om Anang ini di blog. Tapi saya tetap mau nambahin satu disini. Terima kasih banyak ya, Om. Semoga saya juga bisa ngasih inspirasi dan motivasi untuk orang-orang seperti apa yang om lakukan ke saya. Saya belajar bahwa segala jenis kebaikan itu harus diberikan lagi kepada orang lain. Sehat-sehat selalu yaa, Om :”)

23. -masih berlanjut-

Saya sebetulnya bukan orang yang pandai mengingat. Saat saya menulis, nama-nama mereka ada di kepala saya, tapi rasa-rasanya masih banyaaaaakkkk sekali orang yang harus saya ucapkan terima kasih. List ini akan bertambah, pasti! =D

dan ada beberapa nama juga yang saya rasa lebih baik ngomong langsung daripada ditulis disini. =)

Terima kasih juga kepada mereka-mereka yang telah hadir dan meramaikan wisuda saya tanggal 19 dan 20 Oktober yang lalu, I’m feeling blessed! Seriously!

Teruntuk:

Araf Pratama Naim, Nadine Nandanari, Fransisca Callista, Adhi Kurniawan, Sabyla ‘Nyno’ Kusumawardhani, Made Widhi Surya Atman, Shinta Dwi Handayani, Obbie Hadrian, Aqsath Rasyid Naradhipa, Agathon Chandra, Luthfi ‘yang-gak-hoax-karena-janjinya-beneran-ditepati’, M. Rasyid Ridho (maaf salah ngasih info, kak!), En Siradj, Martalia W. Sukmawati, Amirinnisa Dyah Atrisandi dan Prastita Wulandari Pontjowinoto.

Terima kasih untuk semua bunga, balon, gelas, dan bukunya. :”)

:”)

Semoga semua kebaikan kalian berbalas dan urusan kalian dilancarkan yaaaaa.

Juga kepada semua teman-teman, om, tante, kakak, mbak, mas, abang, dan semuanya yang gak bisa saya ucapkan satu persatu:

Terima kasih Terima kasih Terima kasih Terima kasih Terima kasih Terima kasih Terima kasih Terima kasih Terima kasih Terima kasih Terima kasih Terima kasih Terima kasih Terima kasih Terima kasih Terima kasih Terima kasih Terima kasih Terima kasih Terima kasih Terima kasih Terima kasih Terima kasih Terima kasih Terima kasih Terima kasih Terima kasih Terima kasih Terima kasih Terima kasih Terima kasih Terima kasih Terima kasih Terima kasih Terima kasih Terima kasih Terima kasih Terima kasih  Terima kasih Terima kasih.

~p.r.p.l.p.h.r.z

Advertisements

4 thoughts on “23 Tahun dan MT.

  1. Pingback: How I met Amy, hahaha.. « martaliaws

  2. sama samaaaa *hugs* terima kasih pula telah menemani balik selama si ujian maha dahsyat itu :)) semangat mengejar mimpi kitaaah kyaaa! :’)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s