“Gw doain, tapi…”

Saya semakin yakin bahwa ungkapan “semakin lo besar, semakin banyak lo akan berkenalan dengan orang, dan semakin banyak lo kenal sama orang, semakin berwarna juga hidup lo nantinya”, itu benar. Terasa.

And as you grow up, people will always come and go. Some left good impression while some didn’t. 

Iyes. Another ‘true’ statement.

Lucu ya. Dengan adanya ‘people‘ itu bisa ngebuat lo ketawa, sedih, nangis, gembira, bahkan kadang ngebuat hidup dan hati lo jungkir balik. So far, saya bahkan sudah berpapasan langsung sama orang yang bilang mau nekad bunuh diri. Tapi itu dulu, sekarang alhamdulillah dia sehat wal-afiat. Walaupun masih suka SMS gak jelas tengah malem.

Dengan adanya ‘people’ itu juga gak jarang bikin lo mikir hal-hal lain, yang mungkin gak seharusnya lo pikirin. Hari ini dia baik, besok nggak. Hari ini dia ‘putih’, besok ‘hitam’. Hari ini dia pintar, besok mendadak lemot parah. Hari ini dia terlihat dewasa, besok terlihat kekanak-kanakan. Yah, tapi katanya kan selalu ada 2 sisi pada mata uang, orang juga begitu. Eh, tapi ada yang lebih dari 2 juga sik. Ah tapi yasudahlah.

Tapi yah, dari dulu nih, duluuuuu banget ada kan ajaran yang tidak boleh membeda-bedakan orang berdasarkan SARA-nya dalam pergaulan sehari-hari. Suku, agama, ras, dll dll-nya. Saya selalu mengupayakan ini, sebisa mungkin gak menyinggung SARA dalam berteman, bergaul, dll. Sampai kemarin.

Agama dan kepercayaan memang ranah pribadi. Hak asasi kalo katanya guru PKN mah. Kebebasan setiap warga negara. Tapi kok hati rasanya mencelos ke dasar banget waktu ada teman yang bilang,

“Gw doain, tapi itu berarti gw harus mengucap syahadat dulu.”

Kaget, sedih, dan ngerasa kehilangan dalam waktu bersamaan. Itu perasaan yang gak enak banget banget banget.

Kalimat itu diucapkan sama teman yang dulu saya tahu sering sholat wajib, sholat jumat gak pernah tinggal, rajin ke mesjid, tau arti-arti dari beberapa surat Al-Quran, dan masih banyak banget deh kegiatan yang lain yang mengasosiasikan si teman terhadap satu kepercayaan.

Potongan “… gw harus mengucap syahadat dulu.” itu hmmm.. Gak tau juga deh maksudnya apa. Boleh gak ya nanya serius?

Saya belum ketemu langsung lagi sama dia. Tapi semoga ini cuma one of his jokes aja.

Ranah pribadi. Cuma tetep ya, terasa sulit kalau udah ada di lingkungan sendiri.

Semoga cuma becandaan aja. Semoga.

Tapi kalau pun benar, siapa saya dibandingkan Dia yang Maha Membolak Balikkan Hati? Semoga saya tetap istiqomah sampai saya kembali kepadaNya nanti.

Amin.

Selamat berpuasa! =)

~p.r.p.l.p.h.r.z

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s