ibu-ibu PKK

Suatu sore,

A: lo tau gak kenapa ada yang namanya ibu-ibu PKK?

B: kenapa emang?

A: karena ibu-ibu rumah tangga itu gak ada kerjaannya.

Saya: masa? Kan mereka ngurus anak.

B: iya trus masak, nyuci baju, gitu2. Banyak tau kerjaannya.

A: ya trus abis itu ngapain? Itu mah paling jam 12an siang juga udah selesai. Coba aja perhatiin ibu-ibu yang jemput anaknya ke sekolah. Tasnya anaknya dibawain, kayak yang bangga banget. Tapi abis itu? Palingan pulang ke rumah trus baca koran sambil ngopi2.

Menurut saya, gak ada yang salah dengan predikat ibu rumah tangga. Tidak ada salahnya menjadi seorang ibu yang menjemput anaknya trus ngebawain tasnya. Tidak ada salahnya menjadi seorang ibu yang selalu masak cuma demi memastikan bahwa makanan yang dimakan super gizinya. Tidak ada salahnya cuci baju sendiri. Tidak ada salahnya juga ngecekin tiap hari anaknya punya PR atau nggak, ngapain aja di sekolah, main apa, belajar apa.

Ibu saya seorang ekonom yang akhirnya memilih untuk menjadi ibu rumah tangga walaupun sebegitunya ingin kerja supaya dapetin uang lebih dan tidak mengandalkan suami. Ibu saya memasak sendiri masakan untuk dimakan oleh suami dan anak-anaknya. Masakannya enak! Percaya atau tidak, saya tidak pernah diberi uang jajan sampai kelas 4 SD. Itu pun dikasih buat naik becak ke sekolah dan semata2 supaya anaknya ‘ngerasa’ punya uang dan gak beda dari temen2nya. Ibu saya dulu cuci baju sendiri. Baju-baju saya kecil juga dijahit sendiri oleh ibu saya. Ibu saya sampai saat ini masih antar jemput adik saya yang paling kecil di SDnya.

Ibu. Panggilan itu entah kenapa berwibawa sekali. Penuh hormat. Mengurus anak itu gak mudah. Super sulit. Harus hati-hati berbicara, bersikap, bertindak, bahkan berpikir sekalipun bila itu menyangkut seorang anak. Saya bisa berbicara seperti ini karena saya punya adik yang bedanya 10 tahun dengan saya. Mandiin, ngasih makan, nidurin, cebokin, semuanya saya lakukan buat si adik. Dari awal ibu saya memang sudah bilang seperti ini:

“Ines itu adik kalian berdua. Umur kalian beda jauh sama dia. Jadi tolong bantu urusin, didik yang bener. Jadiin dia lebih hebat dari kalian berdua”

Dulu saya dan adik saya manggut2 aja. Si bayi Ines masih kecil mungil pipi temben rambut keriting. Kalo kepanasan pipinya merah. Cantik, sangat cantik. Mirip bule. Siapa yang gak seneng disuruh jaga bayi seperti ini?

Kemudian si bayi bertambah besar. Jadi bandel. Suka jalan2. Makannya lama. Kalo nangis kenceng banget bisa bangunin seisi rumah. Lari2an dalem rumah. Semua tembok dicorat-coret pake crayon. Gambar macem-macem. Warna-warni. Mulailah saya dan adik saya kewalahan. Si adik Ines jadi sering juga dimarahi. Tapi nampaknya frekuensi marah saya lebih sedikit daripada adik saya yang laki2, jadi sampai saat ini alhamdulillah dia masih hormat kepada saya.

Dulu, Ines gak pernah mau ditinggal di rumah kecuali ada ibu atau saya. Kalau gak ada kita berdua dia gak mau ditinggal dan maksa ikut walaupun ke kios2 panas berdebu. Dulu saya pernah tanya, kenapa dia gak mau ditinggal bareng kakaknya yang laki2 tapi sama saya dia mau? Dan jawabannya, “karena teteh udah kayak ibu, ngerasa aman”. Dari situ saya mikir. Gak boleh ada perbuatan saya yang salah dimata dia. Gak boleh. Supaya saya masih bisa nasehatin dia, ngobrol panjang lebar sama dia, dll.

“teh, ines mau tanya. Ini sih biar ines ada bayangan aja. Teteh dulu kapan pertama kali pacaran?”

Dan saya takut. Saya gak mau melihat dia melakukan semua kesalahan yang dulu pernah saya lakukan atau mungkin lebih parah. Gak pengen dia sakit, gak pengen ngelihat dia nangis, gak pengen ngelihat dia dijahatin orang, gak pengen dia ngerasain semua hal yang gak enak. Mungkin itu yang Ibu saya rasakan ketika ngelihat saya dan adik-adik saya. Itu juga ngebuat banyak orangtua yang ngemanja anaknya, semata-mata hanya untuk “supaya anak saya gak merasakan apa yang saya rasakan dulu”. Ketika lo membesarkan seorang bayi, ngelihat tumbuh kembangnya dia, ngelihat baju-bajunya sudah sempit, celananya sudah kependekan yang artinya dia tumbuh. Lo akan kaget setengah mati nantinya kalau tiba-tiba si anak sudah bisa ngebalikin semua omongan yang kita keluarin, bisa berdebat dengan lantang, merasa paling benar, paling tahu segala sesuatu, dan belum lagi kalau si anak sudah gak mau diatur dan memilih pindah daripada tinggal serumah. Pasti yang tersisa di ingetan lo adalah anak kecil lucu manis yang belum bisa apa-apa, bahkan buat makan aja dia nangis, mau pipis nangis, dia ibaratnya lumpuh total. Ini makanya ada omongan ‘daddy’s little girl’ atau ‘momyy’s little boy’ dan sebagainya. Sampai kapan pun seorang anak akan jadi anak. Selamanya ‘little’.

Adik saya sudah beranjak besar. Puber. Dan perbedaan umur dia yang jauh dengan ibu-bapak saya ngebuat dia sedikit tidak berani untuk bercerita macam2. Kedua kakaknya protektif. Adik saya yang laki2 walaupun terlihat cuek, dia protektif sangat. Karakter kami bertiga berbeda dan cuma ibu yang bisa mengerti itu. Ibu yang seperti apa? Ibu yang selalu ada buat anak-anaknya kapanpun mereka butuh. Tau anaknya sedang seperti apa tanpa harus mereka yang lebih dulu cerita. Ibu yang ketika saya galau selalu menelepon padahal saya gak sms atau telepon lebih dulu. Ibu yang peka, yang bisa memancing percakapan supaya bisa mengalir sehingga si anak nyaman dan tidak merasa terintimidasi. Iya, ibu yang selalu mau belajar dari kelakuan anak-anaknya. Ibu yang tidak pernah merasa paling pintar. Ibu yang kalo temen saya bilang, ibu-ibu PKK.

I really admire you, Ibu.

*dan bener aja, selesai nulis ini, ibu saya telepon. :”)

~p.r.p.l.p.h.r.z

Advertisements

3 thoughts on “ibu-ibu PKK

  1. Hua, memang ibu itu selalu peka ya..
    Kadang kita ngobrolin tentang ibu, tiba2 ibu nelepon. Iya nggak?

    Ayo my, semangat! Suatu saat nanti kamu juga harus jadi ibu yang baik.. Suatu saat kamu yang akan jadi ibu-ibu PKK : Pintu Ke Kayangan.. haha, maaf kalo garing my

  2. wah my, urang tau siapa yang yang ngomong ibu-ibu PKKnya itu.
    Maap2, hehe. Bukan menggeneralisasi, ya ngeliat fenomena aja di beberapa ibu-ibu PKK di suatu daerah, yang kerjanya kyk gitu. Kebetulan urg interaksi sama mereka, jadi apal aja kerjaan jemput anak baca koran terus selonjor2nya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s